Kuliner jakarta pusat - 1

Malam minggu kemarin atau thn lalu, tgl 29 des 2012, gw ma nyokap mang udah niat mau beli martabak sri bulan purnama yang katanya tanpa pengawet itu. Beberapa bulan lalu udah pernah kesana, jam 9 malam dan kehabisan. Makanya akhirnya gue n nyokap yang penasaran sama rasanya, membulatkan tekad untuk mampir lagi.

Yang jual suami istri keturunan cina, sudah agak berumur. Jual di daerah krekot, pinggir jalan, deket dari ex bioskop globe. Minggu dan senin mereka libur. Di atas jam 9 malam jangan harap kebagian. Gue beli rasa keju, harga rp 60 ribu aja,:(

Kenapa dibilang gak pake pengawet? Karena martabak ini dibikin tanpa ragi dan santan seperti kebanyakan adonan martabak manis lainnya. Cuma adonan tepung, gula, air dan lainnya yang gue gak tahu. Trus gimana tuh martabak bisa mengembang? Mereka menggunakan tehnik mengaduk yang lumayan lama. Beneran, gue lihat sendiri dan saat gue tanya - si engkoh bilang, kalo kurang lama ya gak bisa mengembang sempurna. Juga tehnik memasak, dimana wajan diangkat dari kompor beberapa lama trus dikembalikan lagi ke atas kompor. Tehniknya agak berbeda deh dengan yang biasa.

Kejunya lumayan banyak. Karena mereka beli dalam ukuran buesarr, nah saat dipotong-potong, lebih kurang sama gedenya dengan ukuran 1 pak keju kemasan. Tapi sayangnya, sorry to say, merk keju yang dipakai kurang begitu enak. Dan juga, setelah keju diserut, gak pake lagi susu kental manis!

Martabaknya juga gak dibungkus pake kotak, tapi pake kertas dan daun pisang. Jadi inget jaman masih kecil dan lugu *ahemmm*, beli martabak di roxy, yang jual orang pariaman dan dibungkus seperti ini.

Rasa manis yang didapat dari kulitnya, begitu kentara dan juga membuat bagian luarnya lebih garing walopun kulit martabak lumayan tebal. Loyang yang dipake juga lumayan gede, walhasil potongannya pun besar-besar.

Kalau ditanya, apakah saya akan kembali lagi? Hmmmm, gak deh, harganya lumayan mahal. Hihihi... *pelit mode:on*

Dari sana, gue n nyokap melanjutkan perjalanan mencari nasi uduk bu hj itjih yang dulunya jualan di krekot tapi sekarang udah pindah ke kemayoran. Ini nasi uduk, menurut gue sih juara banget. Dari semua nasi uduk di jakarta, ya inilah favorit gue. Dari kecil ma nyokap n bokap gue udah sering dibawa makan kesini. Tante gue di medan pun selalu kangen dengan nasi uduk satu ini. Sambalnya yang khas juga ngangenin, sama ngangeninnya dengan sambal di ayam goreng berkah-melawai. Walo namanya nasi uduk bu hj itjih, dari dulupun gue gak pernah ketemu yang namanya itjih, yang jualan selalu lelaki semua.

Beberapa bulan lalu, nasi uduk kaki lima ini menghilang dari krekot. Gue sedih. Untungnya, tukang parkir di tempat dia dulu jualan berbaik hati ngasih clue , pindah ke daerah kemayoran tempat yang banyak bencongnya. Gubrakkk.. mana gue tahu!

Walhasil malam minggu kmaren itu gue meraba, feeling gue ya deket-deket yang jual pempek. Ternyata dari posnye damri, gue belok kiri mau puter balik ke arah jln garuda, sebelum putaran balik, tenda bu itjih dengan lampu neon nya terlihat. Dan guepun tersenyum bahagia... sementara nyokap bengong, nanya "makan lagi ka?" , secara gue udah makan 3 potong martabak manis.hehe...

Ini tenda, kalo dari pojokan ketan susu terlihat lah... jalan kaki juga gak sampe 5 menit. Gue pun, standar seperti biasa, mesen babat goreng n rendang tahu. Nyokap mesen empal goreng. Ceritanya karena kenyang, mesen 1/2 porsi nasi doank, tapi ternyata ndak cukup , saking kangennye, nambah setengah lagi deh. Total kerusakan, gak rusak-rusak amat sih, rp 34 ribu ajha.

Pilihan lauk pauknya sih banyak, ada sayur asem, ayam, paru, usus, lele, tahu,tempe, semur dsb, tapi gue dari dulu cuma makan babat goreng doank. Rendang tahu yang menurut gue mirip semur itu baru gue sering pesan beberapa tahun terakhir ini.

Sebagai pendamping nasi uduk yang ditaburi banyak bawang goreng, kita dikasih sambal terasi. Sementara di meja juga sudah tersedia sambal kacang.

Si bapak yang jualan, ternyata masih inget ma gue n nyokap. Seneng kali ye kalo pelanggan lama datang dan mencari keberadaan mereka. Mereka jualan tiap hari dari jam 5 sore sampe jam 2 malam.

Dan nyokap, setelah kenyang dengan nasi uduk dan martabak, tetep gak kuat dengan godaan ketan susu yang paling juara se jakarta di kemayoran ini, walo setelah makan dia harus merelakan sakit kaki.hiks.

Jalan kaki dari tempat nasi uduk menuju ketan susu, bersusah payah menyeberang, mana rame bangettt ngettt. Untung masih kebagian ketan susu tanpa perlu menunggu bakul yang lagi di masak. Per porsinya cuma rp 3 ribu saja untuk sepiring kecil ketan putih kukus ditaburi kelapa parut dan susu kental manis. Saking ramenya, gak kebagian gorengan panas mereka yang cucok dimakan dengan ketan. Oiya saat itu karena rame, kita belinya dibungkus. Sampe mobil, gue nyetir, nyokap langsung makan sementara gue makan di rumah.




Comments

  1. mbak, mau nanya dong....Nasi uduk Hj. Itjih menghilang kemana lagi yah?? Kemarin aku muter2 sepanjang jalan itu dah g ada

    ReplyDelete
  2. Sis, mau nanya dong? Kemarin aku sm Istri muter-muter di daerah yg sis sebutkan utk cari nasi uduk Hj. Itjih ini, scr dah langganan dari kecil....Kr2 tau posisi terbaru Hj. Itjih dmn?

    ReplyDelete
  3. Hi Kumba,

    itu juga yg bikin aku sedih. ud dari 2 bln lalu aku mondar mandir kesana n mereka ud ga ada. dari orng di dekitar itu dibilang kalo mrk lagi gak jualan. nanti kalo ud nemu, aku kabarin ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kmrn kesana juga... udah ilang total kayaknya

      Delete

Post a Comment

Popular Posts