Wisata Kuliner di CIREBON

Ceritanya nih minggu lalu berkesempatan jalan-jalan ke Cirebon 2 hari 1 malam. Tujuannya gak lain gak bukan, cuma mau wisata kuliner. Penasaran ma wisata kuliner di kota ini dan hasilnya??? SAYA SUPER PUAS. Dimana-mana banyak orang jual makanan, dimana-mana enak dan dimana-mana dengan harga yang wajar. Ini nih daftarnya.... Sebelum mengira saya makan seorang diri, saya jelaskan dulu, perjalanan ini ada 5 orang, biasa makan kita saling berbagi icip sana sini. Jadinya ya bisa coba segala macam. Oya, satu lagi kecihuyan makan-makan di Cirebon adalah teh hangat yang gratis... *pelit mode:ON*. Baiklah, here goes the lists:

1. Stasiun Kereta Api Cirebon
Diseberang stasiun berderet kedai yang menjual makanan. Saya menyempatkan mencoba beberapa.

  • Empal Gentong Putra Mang Darma. Rasa lumayan enak, harga sekitar Rp 15.000 per mangkok. Seperti biasa, makan empal gentong (semacam soto santan) yang berisi potongan daging sapi itu ditemani dengan lontong atau nasi. Selain empal gentong, disini juga ada empal asem - kuahnya berasa asem dan gak pake santan.. 
  • Pusat Jajanan Kuliner Cirebon. Disini bisa mencoba semua makanan khas Cirebon. Harga juga wajar. Sepiring Tahu gejrot seharga Rp 6.000. Tapi yang paling asik disini adalah minum es Tjampolay. Sebenernya Tjampolay itu sirup trademark-nya kota Cirebon dan di Jakarta ada yang jual sih. Cuma, penasaran juga, gimana sih orang Cirebon minum nih sirup. Ternyata sirup ini dicampur susu kental manis, es dan air. Lumayan menyegarkan saat menunggu kereta datang di kota yang super panas ini. Harganya? segelas Rp 6.000.
  • Warung nasi di pojokan (hook)-gak tahu namanya, yang jelas di samping (beberapa toko) dari pusat jajanan kuliner Cirebon. Apa yang istimewa disini? udang goreng tepung! Well, sebenernya udang goreng tepung mah bisa diketemuin dimana aja bukan? Tapi menurut saya sih, udang di Cirebon itu fresh, jadinya rasa manisnya keluar saat digoreng. Pokoknya udang goreng tepung disini juara, mengingatkan saya udang goreng tepung di pantai padang. Udangnya kecil-kecil tapi kalo beruntung bisa menemukan udang besar menyelip,:) Harganya? mau beli Rp 3.000 juga boleh koq dan udah lumayan segambreng. Saya beli Rp 8.000 untuk dibawa pulang, sampe 2 hari dimakan gak habis-habis. Tetep garing, tetep manis dan tetep enak. Patokan ini warung, pas di seberang pintu masuk stasiun, banyak abang-abang tukang becak mangkal duduk di depannya. 
2. Hotel Priangan - Jalan Siliwangi
Gak bermaksud promo sih, tapi review hotelnya bisa dilihat disini . Jujur, beruntung banget menginap disini, kenapa????
  • Diseberang hotel ada yang jual docang dari siang sampe malam. Docang nih makanan asli cirebon yang udah susah dicari. Bahkan pas saat saya bilang ada docang disini, si supir angkot kaget. Lah, piye toh, masa lebih tahuan saya? :) Docang tuh lontong yang dikasih segala macem sayuran terus disiram kuah plus kerupuk kampung (kerupuk kaya mie itu hlo). Harganya sekitar 6.000 kalau gak salah. Saat itu, saya makannya buru-buru karena satu dan lain hal, jadinya kurang menghayati,:(
  • Disamping yang jual docang ini ada juga yang jual bubur sop ayam. Saya gak coba yang disini.
  • Bergeser sedikit lagi, agak masuk gang, ada yang jual bubur kacang hijau dan ketan hitam. Rasanya lumayan, ibu saya membeli kacang hijau dan saya sempat mencoba sedikit.
  • Pagi hari sampe jam 12, ada yang jual nasi kuning dan nasi uduk di deket penjual bubur sop ayam ini. Saya coba nasi kuningnya pake perkedel, sambal, ketimun, kemangi, serundeng, abon dan tempe orak arik serta emping sekitar Rp 6.000. Ada juga opor ayam dan telur tapi saat itu saya gak mencobanya. Rasa nasi kuningnya lumayan enak koq. 
  • Di samping kanan hotel, ada yang menjual nasi rames dan nasi lengko. Lagi-lagi saya tidak mencoba yang disini.
  • Di sampingnya lagi si ibu penjual nasi tersebut di atas, ada toko menjual donat madu. Ini juga juara deh donatnya. Rp 4.000 per potong, di jamin makan satu tidak akan cukup,:) Cuma, enaknya itu makan di tempat, saya coba take away, eh malah jadi keras. 
  • Di samping kiri hotel ada dunkin donuts dan disamping dunkin ada alfa/indomaret gitu dimana di halamannya ada yang jual makanan berbagai macam, dari baso, empal gentong dan nasi rames.
  • Jalan sedikit kekiri hotel - menyeberang lampu merah - kita bakal ketemu alun-alun. Siang dan malam hari banyak yang jual makanan disini. Saat siang saya juga melihat ada yang jual ketupat sayur padang dan berbagai macam makanan lainnya. Saat malam hari, banyak penjual makanan seafood, tahu gejrot, martabak manis, tahu petis, dsb. Saya memilih untuk makan di seberang alun-alun, di depan rumah sakit, ada penjual bakmie Jawa. Saat itu hanya sekedar mengganjal perut yang lapar. Kami memesan mie goreng dan kwetiau goreng. Di samping penjual ini, ada penjual siomay di gerobak. Siomaynya menurut saya juara, kenapa? Mengingatkan akan masa kecil saya, penjual siomay dekat rumah dimana rasa sagunya mengalahkan rasa ikan. Saya suka banget siomay model begini, gak ada bau amis sama sekali. *arghh jadi pengen lagi*
  • Jalan sedikit ke kanan hotel (tentunya setelah donat madu), kira-kira 5 menit jalan deh, kita bakal ketemu PGC - pasar modern gitu. Nah di depan PGC, masih di area parkiran, kita bisa menemukan penjual tahu gejrot, kue pancong, kerak telor (?), teh, dan sebagainya. Saya mencoba tahu gejrot demi mensahkan perjalanan ke Cirebon,:) dan juga kue pancong. Kue pancongnya juara bener deh. Parutan kelapanya yang segar, bikin rasanya jadi enak banget. Oya, makan kue pancong disini ada pihan topping gula atau sambal *teng tong, baru liat ada sambal untuk kue pancong*. Harga kue pancong seporsi Rp 5.000 dan tahu gejrot Rp 6.000
  • Di malam hari, diseberang PGC maupun samping PGC ini ada yang jual nasi jamblang. Saya gak mencoba sih, cuma info saja,:)
3. Keraton Kasepuhan
  • Es Dawet. Sempat mencoba es ini di penjual yang berjualan di seberang pintu masuk keraton. Not Recommended lah.
  • Serabi. Ada penjual di seberang pintu masuk tapi bergeser sedikit ke kanan (menghadap keraton) , di pertigaan. Serabi dibikin pake arang. Rasanya plain tapi enak. Lagi-lagi, saya mencurigai santan dari kelapa di Cirebon, kualitasnya bagus sehingga serabi ini enak.
4. Nasi Jamblang Bu Nur
Kalo ini gak perlu saya tulis reviewnya, bisa ditemukan dimana-mana review lebih keren. Yang jelas ini nasi jamblang top markotop. Untuk memilih lauk pun mengantri seperti antrian sembako,:)

5. Pasar Kanoman
Katanya sih pasar terbesar di Cirebon dan banyak kuliner yang juga bisa dicoba.
  • Kue Apem. Seperti kue apem lainnya, dimakan dengan kuah gula jawa tapi saat itu saya makan tanpa kuahnya karena makan di tempat, jadi repot. Rasanya enak, gurih, dan sedikit manis. 
  • Kue Tapel. Berjualan bersebelahan dengan kue apem. Harganya Rp 3.500 per buah. semacam crepes yang tipis lalu diatasnya dikasih taburan pisang dan gula jawa. Memasaknya masih menggunakan arang. Rasanya enak, tapi kalo didiamkan kelamaan, crispynya akan berubah menjadi lembut.
  • Diseberang penjual kue tapel dan apem, ada penjual pepes yang dibikin langsung di tempat. Saya tidak mencobanya
  • Docang juga bisa ditemukan disini dan disampingnya ada penjual empal gentong dan empal asem. Nah, disinilah saya mencoba empal asem. Jujur, saya lebih suka empal gentong *secara, saya penggemar makanan bersantan, hehe*. Potongan dagingnya juga lumayan banyak disini. Rasa asam berasal dari belimbing wuluh.
  • Masuk lebih jauh ke dalam pasar, ada penjual semacam sayuran urap/pecel dan juga jajanan tradisional pasar, saya gak tahu namanya, tapi kue beragam warna dan bentuk tersebut dimakan dengan parutan kelapa. yummm,,,,
  • Es Cuing aka Es Cuwing. Nah ini juga es khas Cirebon yang sudah susah dicari. Es yang merupakan campuran cincau hijau, santan, potongan kelapa, gula jawa, es, dan sesuatu yang mirip bahan dasar dari selendang mayang (juga berwarna hijau) ini jelas enaknya. Bingung juga, kenapa es seenak ini sudah jarang penjualnya. 
6. Plered
Nah disini lah terdapat empal gentong yang ngetop di Cirebon, namanya Amarta. Lumayan ramai dan rasanya memang juara. Potongan dagingnya juga banyak bener. Saya juga memesan sate kambing disini yang harga seporsi-10 tusuk Rp 26.000. Dekat amarta ini ada penjual es serut, rame juga tapi saya gak sempat mencoba. Plered ini lokasinya agak sedikit jauh dari kota Cirebon tapi gak sia-sia lah menyempatkan mampir kesini.

7. Lawanggada
Daerah ini juga merupakan pusat jajanan di malam hari, selain yang saya sebutkan di bawah, ada juga penjual martabak manis yang sepertinya ngetop - dilihat dari antrian yang panjang tapi saya tidak mencobanya, tahu gejrot, keripik singkong, dan sebagainya.
  •  Tahu Tegal, jualan dekat rel kereta api. Satu bijinya seharga 400, dijamin makan 3 potong pun tidak cukup. Rasanya enak banget. Campuran tepung aci dan tahu sangat pas. Tahunya juga cepat habis, jadi jangan kemaleman kalo kesini.
  • Mie Koclok Mas Edy. Katanya ini sih yang paling ngetop. Saya juga mencoba yang satu ini. Satu porsi seharga Rp 12.000. Mie dengan campuran tauge, kol, telur rebus iris, suwiran ayam dan kuah kental. Rasanya agak mirip dengan mie celor Palembang, sama enaknya sih,:) Sambalnya sangat pedas, hati-hati saat mengambilnya.
  • Bubur Sop. Ini juga juara... Agak unik, berbeda dengan bubur lainnya. Bubur disini tak lain menggunakan nasi yang lembek - tidak selembut bubur, taburan kedelai goreng, soun, potongan daging ayam, daun bawang, seledri, tomat, potongan kentang rebus dan kuah sop. Enak dimakan di malam hari. Jujur, kuah sopnya yang banyak itu enak banget.
8. Grage
Di daerah grage ini ada satu mall besar, tapi eitsss saya gak mampir ke mall nya. Melipir di samping kanan mall, banyak berjejer kedai penjual makanan, dari nasi jamblang mang dul yang juga ngetop, warung nasi pecel, empal gentong mang darma dan beberapa kedai empal gentong lainnya. Di salah satu kedai ini, sebelah kanan dari empal gentong mang darma, saya mencoba empal gentong dan nasi lengko. Di beberapa kedai ini juga dapat ditemukan menu sate kambing muda yang saat proses pembakaran, harumnya menggugah selera. Di malam hari, di daerah ini banyak terdapat penjual nasi jamblang.

Oke, sepertinya list saya berhenti sampai disini. Menurut ingatan, semua sudah saya tulis. Terima kasih banyak untuk sepupu saya, Amel yang sudah menginformasikan makanan yang harus dicoba walau ada beberapa yang saya temukan sendiri,:)

Jalan-jalan di Cirebon, gak perlu takut, naik saja angkot, per orang Rp 3.000, kalau perginya rame, seperti saya dan keluarga, angkot jadi seperti kendaraan pribadi, mereka mau mengantarkan dimanapun tempat tujuan kami. Untuk ke daerah plered yang lumayan jauh, angkot pun bisa di charter dan mereka mau menunggu. Biayanya? Bisa ditawar  koq.

Dari semua kecihuyan kota satu ini, satu yang saya gak kuat, PANASNYA!!! -sekian-

Beragam Macam Makanan dari Cirebon

Beragam Macam Makanan dari Cirebon

Beragam Macam Makanan dari Cirebon

Comments

  1. Lengkap, seru juga bacanya. Thank you mba. Sebelum ke Cirebon long week-end kemaren, saya baca blognya Mba untuk referensi. Memang bener di Cirebon banyak yang kudu diexplore jajanannya. Murah -meriah ya.

    Buat mie koclok, saya makan MIE KOCLOK YU IJAH di jalan lawang-gada juga. Jualannya pakai pikulan. Kalau sea food, saya makan yang SEA FOOD BAHARI depan kelenteng welas asih seberangnya BAT. Enyaaaaaak sangat mba. Beneran... Coba deh ya kapan-kapan kalau ke Cirebon lagi.

    Saya di Cirebon kemarin karena budget concern, nginapnya di tempat kos yang bisa disewa harian gitu. Tadinya kepingin di hotel Priangan yang mba tulis di atas, tapi karena masih pingin berhemat maka saya tidak jadi stay disitu. Maklum mahasiswa hehehe. Saya menginap di UMAHKOS di daerah Kedawung, deket hotel Patrajasa Cirebon. Umahkos ini tidak di jalan raya besar, tapi jalannya tetep masuk mobil dan parkirnya luas. Menurut saya n temen, malah enak engga berisik buat istirahat.

    Iklannya ada di internet UMAHKOS DI CIREBON, tapi jangan ketukar sama UMAHKOST yang lain. Yang saya tinggali UMAHKOS (yg tanpa T dibelakang tulisan kosnya). Saya dapat referensi juga dari postingan orang yang pernah nginap disitu n nulis di portal Cirebon. Harganya sewa 120.000 tapi sudah pakai tempat tidur spring bed, AC, TV LCD, dan kamar mandinya bersih di dalam kamar. Bangunannya minimalis. Sama bagusnya dengan foto-foto di iklannya. Bersih n nyaman banget. Bisa sewa sepeda motor juga.

    Teleponnya 0816 133 1240.

    Semoga bermanfaat untuk yang perlu info penginapan murah n tempat makanan di Cirebon ya Mba. Thank you mba, blognya sangat membantu n seru...

    Wiwik

    ReplyDelete
  2. Oke mas Khaidir, menuju tekape,:)

    ReplyDelete
  3. Pas bangat nih bulan depan mau ke cirebon.. nice infohh

    ReplyDelete
  4. Buka artikel ibu yunika, liat makanannya segerrr bgt.. pengen makan lagi jadinya haha

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular Posts